Pencerahan – Mengapa harus pacaran ??

  • pacaran udah bertahun-tahun, masih juga belum dinikahi, kenapa? | karena pacaran enak, kapanpun mau hubungi, nggak ya tinggalin
  • pacaran enak, seminggu sekali kalo ada duit traktir, kalo nggak ya ngesot | nggak perlu tanggung jawab dan nggak perlu komitmen
  • pacaran itu cara orang belum siap jadi suami tapi nikmati hak-hak suami | cara bagi orang belum siap jadi istri tapi dicoba-coba jadi istri
  • mau-maunya di-PHP, kata-kata mah kosong, kalo dia serius udah nikahin kamu | kalo dia serius udah dateng ke bapakmu, minta sama yang punya
  • yang barusan pacaran aja udah nganggep kayak yang punya, pegang sana sini | apalagi yang udah tahunan? nggak nikah-nikah lagi? habis deh
  • rayuan gombal lancar, bikin puisi bisa, pas ditanya komitmen “kapan nikah?” | eh langsung batuk-batuk, ngalihin topik, terus pura-pura mati
  • yang cewek ge-er si pacar bakal jadi pasangan idupnya, ngayal | yang cowok niatnya cuma coba-coba, nyari pengalaman, iseng-iseng berhadiah
  • nikah masih ngawang-awang, maksiatnya terus jalan | dikit-dikit marahan, dikit-dikit marahan, marahan kok dikit-dikit, masa depan rusak lagi
  • abis diputusin, punya gelar baru deh | dia itu “mantan” aku, dia itu “bekasnya” anu | ancur dah..
  • abis diputus juga galau to the max, dikit-dikit nangis, dikit-dikit nangis | liat film korea, keinget, nangis | liat doraemon, nangis juga
  • orang maksiat itu seringnya maksa, buat-buat alasan | pacaran positiflah, pacaran sehatlah, sekalian aja pacaran 4 sehat 5 sempurna
  • “tapi aku pacaran Islami, boleh ya?” | maksud luh? dimulai basmalah dan diakhiri hamdalah? idih, maksiat aja niat bener..
  • pacaran dengan beda agama boleh?” | ya amplop, yang kayak gini nih, baca TL dari tadi aja males, gimana mau mikir masa depan?
  • kasian ayahmu, dia korbanin diri dia sekolahin kamu, bangun masa depanmu | cuma untuk kamu jadiin dirimu korban lelaki nggak tanggung jawab
  • pacaran itu kayak ngegantang asap, janji-janji doang minus bukti | mau enak nggak mau nanggung, mau nikmat nggak mau komit
  • belajar bertanggung jawab atas diri sendiri sebelum menanggung istri | itu artinya pantaskan diri dihadapan Allah, dan dihadapan walinya
  • belajar lindungi kehormatan diri sebelum lindungi kehormatan dan harta suami nanti | menjaga kemuliaan diri sebelum rumah tangga nanti

by: Ustadz Felix Siauw

Berita sebelumyaDia Selalu Ada Bagi Kita
Berita berikutnyaKata Kata Gombal Kangen

SILAHKAN BERI KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.